Menu

 

A+ A A-

BERSALIN TIKAR

Seorang lelaki mempunyai seorang adik ipar perempuan (adik perempuan kandung isterinya). Kemudian isteri lelaki itu meninggal dunia. Lalu lelaki tersebut memperisterikan pula adik iparnya itu tadi. Bak kata orang, “bersalin tikar”. Maka apa hukum “bersalin tikar” tersebut? Mohon keterangan daripada al-Quran dan hadis serta penjelasannya.

Selanjutnya...

BAHAGIA ATAU DERITA PILIHAN MANUSIA SENDIRI

Tafsir ayat ke 123-126 Surah Taha

Firman Allah dalam ayat 123- 126, maksudnya:

“Turunlah kamu berdua dari syurga itu, bersama-sama, dalam keadaan setengah kamu menjadi musuh bagi setengahnya yang lain; kemudian jika datang kepada kamu petunjuk daripada-Ku, maka sesiapa yang mengikut petunjuk-Ku itu nescaya ia tidak akan sesat dan ia pula tidak akan menderita azab sengsara.”

“Dan sesiapa yang berpaling ingkar daripada ingatan dan petunjuk-Ku, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. Ia berkata:

‘Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat?’ Allah berfi rman: ‘Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan.’”

Menurut para ulama mufasirin, antaranya Ibn Atiyyah dalam tafsirnya al-Muharrar al-Wajiz, arahan yang di kemukakan Allah itu turut merujuk kepada ramai, termasuk syaitan yang diketuai iblis.

Ini dapat dilihat menerusi penggunaan kata jami’an dalam ayat ke-123. Frasa “ba’dukum liba’din aduwwun” pula merujuk kepada persengketaan yang akan terus berlaku antara manusia dan syaitan.

Selanjutnya...