Menu

 

A+ A A-

Tambah Senang, Kurang Tenang

  • Ditulis oleh 
  • Read 5335 times

SEORANG budak ditemui sedang menangis oleh seorang lelaki tua.

Lelaki tua itu bertanya, “Mengapa engkau menangis?”

Anak itu menjawab, “Duit saya hilang.”

“Berapa jumlah duit kamu yang hilang?” orang tua bertanya lagi.

“Lima puluh sen,” anak itu menjawab sambil teresak-esak.

Kasihan melihat budak itu menangis, orang tua itu menyeluk poketnya dan memberikan lima puluh sen kepada anak itu. “Nah, ini ganti duit kau yang hilang. Dah, jangan menangis lagi.”

Ia pun terus berlalu dari situ. Namun belum jauh berjalan, orang tua itu mendengar budak itu menangis dengan lebih kuat.

“Apa pula kali ini? Bukankah duit kamu telah pak cik ganti?”

“Kerana itulah saya menangis. Sekiranya duit saya tadi tidak hilang, tentu saya sekarang ada seringgit. Tapi sekarang cuma ada lima puluh sen sahaja,” jawabnya dan terus menangis.

 

TELADAN: Ramai manusia yang tidak syukur dengan yang ada dan tidak sabar dengan apa yang tiada. Jika miskin, ramai yang merintih inginkan kekayaan. Tetapi bila kaya, hati terus gelisah kerana hendakkan lebih kekayaan. Kekadang tambah senang, menjadikan kita kurang tenang.

Sumber artikel daripada majalah Solusi isu Perdana

 


 

Solusi

Berteraskan motto untuk menjadikan majalah Solusi sebagai panduan ke arah hidup yang bersyariat yang bersasarkan al-Quran & Sunnah. Berkonsepkan keagamaan yang menyentuh soal fardhu ain dan juga motivasi. Sesuai untuk dijadikan bahan bacaan harian untuk mendidik diri, menambah ilmu dan dikongsikan bersama.

 

Dapatkan majalah Solusi keluaran terbaru di Addeen Online Store!

Kembali ke atas